Kualitas kepribadian untuk menjadi arkeolog kasinogaul

Kualitas Kepribadian Untuk Menjadi Arkeolog

Jika Anda tertarik pada masa lalu tetapi menginginkan peran yang lebih langsung daripada sejarawan, Anda dapat mempertimbangkan peran sebagai arkeolog, salah satu karir ilmu sosial kasinogaul dengan bayaran tertinggi. Para arkeolog mencari, menggali, mempelajari, dan melestarikan artefak budaya dan peradaban masa lalu. Untuk menjadi arkeolog yang hebat, Anda memerlukan berbagai ciri kepribadian, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja Amerika Serikat (BLS). Anda harus memiliki pikiran analitis dan berorientasi pada detail, menjadi pemikir kritis yang kuat yang dapat mengevaluasi banyak informasi, dapat berkomunikasi dengan jelas bahkan di bawah situasi stres tinggi dan memiliki stamina fisik untuk kerja lapangan.

Sifat Analitis

Sifat Analitis

Para arkeolog terbaik hebat dalam menganalisis data kuantitatif dan kualitatif. Setiap aspek pekerjaan seorang arkeolog melibatkan pemahaman dan analisis detail. Kehilangan bahkan detail yang halus, dan Anda bisa gagal membuat penemuan besar yang memajukan bidang arkeologi.

Bagian analitis dari tugas pekerjaan Anda mulai berlaku jauh sebelum Anda memulai kerja lapangan. Arkeolog profesional tidak hanya mulai menggali secara acak. Pertama-tama mereka harus mengidentifikasi lokasi penggalian, yang mereka lakukan melalui penggunaan teknologi penginderaan jauh, teknik survei dan penelitian yang ada di lapangan. Jika sebuah tim arkeolog tertarik pada firaun kuno yang hidup ribuan tahun yang lalu, misalnya, mereka akan terlebih dahulu mempelajari temuan penelitian arkeologi dan antropologis yang ada untuk mengidentifikasi di mana di Mesir mereka harus melakukan pencarian.

Kemampuan Berpikir Kritis

Memahami temuan Anda membutuhkan lebih dari sekadar pengamatan dan analisis yang cermat. Ketika artefak yang Anda temukan memiliki sifat yang berbeda dari harapan Anda, diperlukan pemikiran kritis untuk mencari tahu skenario yang dapat menjelaskan apa yang Anda temukan. Menarik kesimpulan di bidang arkeologi – dan bidang antropologi yang lebih luas – berarti melihat secara dekat bukti masa lalu ini, berpikir kreatif tentang penjelasan yang mungkin, dan secara logis mempertimbangkan pertanyaan tentang teori mana yang paling masuk akal.

Sepanjang pekerjaan Anda di bidang arkeologi, keterampilan berpikir kritis Anda pasti akan berguna dalam kapasitas lain, seperti memecahkan masalah dalam hal perencanaan penelitian dan penggalian artefak di lapangan.

Kemampuan berkomunikasi

Kemampuan berkomunikasi

Meskipun Anda mungkin membayangkan seorang arkeolog tunggal menyaring artefak berdebu dari peradaban kuno, Anda mungkin tidak terlalu memikirkan apa yang terjadi selanjutnya. Mengungkapkan temuan penelitian mereka, teori dan kesimpulan dalam bentuk presentasi dan laporan tertulis adalah salah satu tugas inti terpenting yang dibutuhkan dari pekerjaan ini, menurut O*NET. Akibatnya, Anda perlu mengembangkan keterampilan yang kuat dalam semua aspek komunikasi – berbicara, mendengarkan dan menulis – BLS melaporkan. Selain menulis laporan, Anda akan memerlukan keterampilan komunikasi Anda untuk mewawancarai orang-orang yang saat ini tinggal di wilayah geografis tempat penelitian Anda berada.

Pemahaman bacaan juga sangat penting ketika membangun karya peneliti sebelumnya di bidang yang Anda minati. Anda perlu memahami temuan arkeologis dan teori antropologis yang berhubungan dengan peradaban atau wilayah geografis yang Anda pelajari. Anda juga harus memahami konsep dasar antropologi.

Baca juga : Ingin Menjadi Ahli Arkeolog? Ini Yang Harus Anda Ketahui

Stamina Fisik

Arkeolog bukanlah pekerjaan di mana Anda bisa duduk di sela-sela. Menggali artefak yang terkubur jauh di dalam bumi dan memeriksanya dengan cermat dan hati-hati di laboratorium membutuhkan ketangkasan fisik dan stamina untuk terlibat dalam kerja lapangan. Seringkali, berada di lapangan mengharuskan Anda berjalan atau mendaki jarak jauh sambil menanggung beban berat peralatan penggalian, menurut BLS. Di luar stamina, beberapa kemampuan fisik yang mungkin Anda perlukan untuk menjadi seorang arkeolog termasuk penglihatan yang baik, koordinasi, ketangkasan jari untuk memegang dan merakit potongan-potongan kecil dan kemantapan tangan-tangan dan kekuatan belalai untuk berpartisipasi dalam penggalian artefak.

Bagaimana Menjadi Arkeolog

Bagaimana Menjadi Arkeolog

Para arkeolog bertanggung jawab untuk meneliti dan mengungkap sejarah umat manusia dan menambah nilai signifikan bagi masyarakat dan ekonomi dengan temuan mereka. Para profesional ini mencari pola dan mencari untuk memahami mengapa dan bagaimana perilaku manusia telah berevolusi. Sementara menjadi seorang arkeolog membutuhkan komitmen untuk pendidikan tinggi, pelatihan dan ketekunan di lapangan, profesi ini dapat bermanfaat bagi mereka yang memiliki semangat untuk arkeologi. Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi bagaimana menjadi seorang arkeolog dan apa yang dilakukan seseorang.

Apa yang dilakukan seorang arkeolog?

Apa yang dilakukan seorang arkeolog

Arkeolog adalah seorang profesional userslot yang melakukan penggalian dan studi sisa-sisa dan fosil dengan tujuan untuk lebih memahami peradaban masa lalu. Ilmuwan sosial ini mungkin menemukan dan melestarikan artefak seperti reruntuhan kuno dan bertanggung jawab atas banyak artefak yang ada yang kita miliki saat ini. Para arkeolog menggunakan temuan mereka untuk menafsirkan dan menjelaskan perilaku manusia di masa lalu dan untuk lebih memahami evolusi spesies hidup.

Sebagai seorang arkeolog, Anda dapat:

A. Survei tanah atau gunakan satelit untuk menemukan situs arkeologi
B. Lakukan survei permukaan untuk memeriksa area tertentu
C. Evaluasi signifikansi situs dan selesaikan laporan untuk diserahkan ke Kantor Pelestarian Bersejarah Negara
D. Merencanakan dan melaksanakan proyek penelitian yang terkait dengan menjawab pertanyaan tentang aktivitas manusia
E. Catat data dan catatan apa yang ditemukan di lokasi penelitian
F. Menganalisis data dan membentuk kesimpulan tentang pola perilaku, budaya, dan aspek kehidupan manusia lainnya
G. Presentasikan temuan dan kesimpulan kepada kelompok orang dan organisasi

Bagaimana menjadi seorang arkeolog

Berikut ini adalah langkah-langkah yang perlu Anda ambil untuk menjadi seorang arkeolog yang berpraktik:

> Dapatkan gelar sarjana
> Ikut magang/kerja lapangan
> Dapatkan gelar master
> Pertimbangkan gelar doktor
> Mencari pekerjaan

1. Dapatkan gelar sarjana

Langkah pertama bagi calon arkeolog adalah menyelesaikan program sarjana di bidang antropologi atau bidang terkait seperti sejarah atau geografi. Banyak program sarjana arkeologi memberikan siswa pengalaman langsung melalui kelas laboratorium dan program kerja lapangan.

2. Berpartisipasi dalam magang

Banyak arkeolog pemula memilih untuk berpartisipasi dalam program magang baik selama atau setelah mereka menyelesaikan program sarjana. Magang memberikan pengalaman kerja lapangan yang diperlukan untuk banyak pekerjaan arkeologi. Tempat umum yang mungkin menawarkan magang arkeologi termasuk museum, lembaga pemerintah dan organisasi arkeologi.

3. Dapatkan gelar master

Sementara posisi arkeolog tingkat pemula mungkin hanya memerlukan gelar sarjana, sebagian besar pekerjaan arkeologi lainnya akan mengharuskan Anda untuk memiliki gelar master. Gelar master memungkinkan siswa untuk lebih mengembangkan keterampilan teknis yang dibutuhkan untuk bekerja sebagai arkeolog serta memilih bidang arkeologi mana yang ingin mereka fokuskan. Gelar master umum yang ditawarkan untuk profesi ini termasuk program antropologi dan arkeologi.

4. Pertimbangkan gelar doktor

Jika Anda ingin bekerja sebagai profesor arkeologi di perguruan tinggi atau memimpin proyek arkeologi tingkat tinggi, Anda mungkin akan diminta untuk memegang gelar Ph.D. dalam arkeologi atau bidang terkait. Gelar doktor biasanya membutuhkan waktu dua hingga tiga tahun untuk diselesaikan di samping beberapa bulan penelitian lapangan yang terkait dengan disertasi.

5. Mencari pekerjaan

Tergantung pada jenis arkeolog yang Anda inginkan dan di mana Anda ingin bekerja, Anda dapat mulai mencari pekerjaan setelah Anda menerima gelar sarjana atau master. Menemukan pekerjaan arkeologi segera setelah Anda memenuhi syarat adalah penting untuk mendapatkan pengalaman yang akan memungkinkan Anda untuk maju dalam karir Anda. Pekerjaan entry-level untuk arkeolog termasuk teknisi penggalian situs, asisten peneliti dan teknisi laboratorium arkeologi.

Jenis arkeolog

Jenis arkeolog

Ada beberapa bidang arkeologi yang berbeda yang dapat menjadi spesialisasi Anda. Bidang yang Anda pilih akan menentukan jenis arkeolog Anda nantinya. Berikut ini adalah jenis arkeolog yang paling umum dipraktikkan saat ini:

Arkeolog bawah laut

Jenis arkeolog ini mempelajari sisa-sisa bawah air dan bukti bangkai kapal, kota-kota yang terkubur di bawah air dan situs bawah laut lainnya. Selain dasar-dasar arkeologi yang lebih umum, seorang arkeolog bawah air juga harus memiliki pengetahuan tentang teknik-teknik khusus yang diperlukan untuk melakukan eksplorasi bawah air. Bidang ini juga dapat disebut sebagai arkeologi kelautan atau maritim.

Ahli etnoarkeolog

Etnoarkeolog terutama prihatin dengan mengungkap petunjuk dan wawasan yang mengeksplorasi etnografi, atau kebiasaan dan adat istiadat orang dan budaya. Seorang etnoarkeolog dapat mempelajari budaya kuno di wilayah tertentu dengan membandingkannya dengan cara hidup orang modern di wilayah itu. Arkeologi jenis ini sering melibatkan pemeriksaan kelompok individu zaman modern dan menggunakan temuan untuk menyimpulkan bagaimana budaya kuno hidup.

Arkeolog lingkungan

Para arkeolog ini fokus mempelajari hubungan antara lingkungan alam dan kelompok manusia purba. Misalnya, seorang arkeolog lingkungan dapat mencoba menentukan hewan dan tumbuhan yang ada selama periode waktu tertentu dan bagaimana orang-orang pada waktu itu memasukkannya ke dalam kehidupan mereka. Ada tiga subbagian dalam arkeologi lingkungan: geoarchaeology, zooarchaeology dan archaeobotani.

Ingin Menjadi Ahli Arkeolog? Ini Yang Harus Anda Ketahui

Arkeolog

Society for American Archaeology (SAA) mendefinisikan arkeologi sebagai penggunaan sisa-sisa material untuk mempelajari sejarah manusia kuno atau baru-baru ini. Seorang siswa yang mengambil kursus di lapangan mungkin menganalisis sisa-sisa fisik peradaban yang telah lama mati untuk memastikan siapa mereka, apa yang mereka lakukan, dan bagaimana masyarakat mereka berfungsi. Siswa mungkin menemukan arkeologi sebagai bidang studi yang menghibur dan informatif.

Sementara budaya populer meromantisasi para arkeolog, dalam kehidupan nyata, banyak pekerjaan mereka dilakukan dalam batas-batas laboratorium, menganalisis data dan artefak yang dikumpulkan dari lapangan, jelas sebuah artikel US News & World Report . Saat melakukan kerja lapangan, para arkeolog menghabiskan banyak waktu di penggalian situs dengan kunjungan ke tempat-tempat eksotis. Siswa yang tertarik untuk menjadi arkeolog dan mendapatkan akses ke beragam sumber daya budaya harus mempertimbangkan untuk mengejar gelar yang lebih tinggi, seperti Master of Arts dalam Sejarah .

Apa yang Dilakukan Seorang Arkeolog?
Para arkeolog sedikit mirip dengan detektif sejarah. Dengan menggunakan petunjuk yang dipastikan dari artefak atau tulisan, mereka menyatukan peradaban atau masyarakat. Terkadang, pekerjaan ini membutuhkan banyak penggalian, baik secara fisik maupun metaforis. Mahasiswa yang tertarik untuk menjadi seorang arkeolog biasanya membatasi studi mereka di wilayah tertentu. Mengetahui daerah setempat dan masa lalunya yang baru dan kuno dapat mendukung keberhasilan yang lebih besar di lapangan.

Keterampilan dan Kompetensi yang Diperlukan
Arkeologi adalah bidang yang menuntut, dan siswa yang memulai perjalanan ini untuk menjadi arkeolog harus memiliki berbagai alat untuk melakukan pekerjaan itu.

Arkeolog

Kemahiran Bahasa Kuno dan Modern
Bahasa dan budaya mendefinisikan peradaban yang berbeda. Untuk sepenuhnya memahami masyarakat, arkeolog harus memiliki setidaknya tiga tahun studi di tingkat universitas dalam bahasa atau bahasa yang relevan dengan wilayah studi pilihan mereka. Selain itu, siswa harus membiasakan diri dengan bahasa modern daerah tersebut, karena memiliki aplikasi praktis di lapangan. Jika teks tertulis masyarakat ada, mempelajari bahasa akan membantu menguraikan detail yang mungkin tidak terlihat jelas dari artefak.

Gelar yang ada
Mahasiswa yang ingin menjadi arkeolog harus memiliki gelar yang sudah ada, seperti gelar dalam seni, sejarah, atau bahasa, yang menyediakan platform untuk ekspansi ke gelar arkeologi. Gelar berbasis sains juga dapat mendahului arkeologi, membawa inovasi dan pengembangan ke lapangan. Mahasiswa dengan gelar di bidang fisika, kimia, atau geologi, misalnya, dapat dengan mudah menyesuaikan kompetensinya dengan ranah penelitian arkeologi.

Pengetahuan dan Pengalaman Praktis
Siswa yang ingin menjadi arkeolog harus memiliki latar belakang dasar tentang bagaimana berfungsi di lapangan melalui kerja sukarela, terutama di penggalian di tempat. Dengan mengambil bagian dalam program sukarelawan dan magang, siswa dapat mempelajari teknik penting untuk aplikasi siap saat memulai bagian praktis dari program gelar.

Komunikasi yang Efektif dan Tepat
Arkeolog harus memiliki keterampilan untuk beralih antara jargon di lapangan dan pidato umum untuk berkomunikasi secara efektif karena bagian dari tanggung jawab mereka adalah mendidik publik tentang temuan mereka. Untuk tujuan ini, seorang arkeolog yang sukses harus berkomunikasi secara efisien, baik menulis makalah di jurnal kepada rekan-rekannya atau memberikan betberry.

Pengertian Teknologi
Sementara arkeologi sebagian besar berurusan dengan masa lalu, menggunakan teknologi modern diperlukan untuk mengumpulkan dan menganalisis data untuk menghasilkan hasil yang berarti. Teknologi seperti sistem informasi geografis (GIS) dan desain berbantuan komputer (CAD) membantu mengubah hasil penelitian yang tidak berwujud menjadi sesuatu yang dapat dihargai oleh siapa pun. CAD memungkinkan pembuatan model yang dapat dicetak menggunakan teknik pencetakan 3D yang canggih. CAD juga menawarkan metode untuk berinteraksi dengan data yang tidak lengkap untuk menarik kesimpulan dengan lebih baik.

Baca juga artikel kami tentang Berapa Banyak Penghasilan Arkeolog?

Selain itu, aplikasi seperti ArcGIS (yang memungkinkan para arkeolog mengembangkan sistem basis data spasial untuk analisis) dan Ilium (yang dapat digunakan untuk membuat katalog dan mengekspor temuan) menyusun beberapa kompetensi teknologi inti yang digunakan para arkeolog dalam pekerjaan lapangan mereka.

Bagaimana Arkeolog Tahu Di Mana Menggali

Bagaimana Arkeolog Tahu Di Mana Menggali

Tumbuh di pedesaan Jerman abad ke-19, Heinrich Schliemann yang berusia 7 tahun menyatakan dia akan menemukan reruntuhan Troy, kota yang terkepung dalam epos Yunani karya Homer, Iliad. Ayahnya menepis ambisinya, menganggap Troy sebagai fantasi.

Tetapi anak laki-laki itu menjawab, “jika tembok seperti itu pernah ada, mereka tidak mungkin telah dihancurkan sepenuhnya: reruntuhan yang sangat besar dari mereka pasti masih tersisa, tetapi mereka tersembunyi di bawah debu zaman.” Atau begitulah kisah Schliemann, dalam penulisan otobiografi belakangan.

Kebanggaan masa kanak-kanak memang mengesankan, tetapi ini mengisyaratkan masalah yang lebih besar saat mencari sisa-sisa orang dan peradaban yang hilang. Bagaimana para arkeolog tahu di mana harus menggali?

Schliemann, setidaknya, tampaknya telah menemukan jawabannya. Pada akhir 1800-an sebagai pensiunan pengusaha dengan kekayaan buatan sendiri, Schliemann menemukan situs Troya kuno di Turki saat ini. Schliemann menemukan kota itu berkat deskripsi geografis di Iliad, ditambah dorongan obsesifnya, kelebihan kekayaan, dan keberuntungan.

Taktiknya belum tentu tidak biasa: Teks kuno telah mengarahkan para arkeolog ke penemuan lain. Kisah Viking abad pertengahan membantu para arkeolog menemukan situs berusia 1.000 tahun di Newfoundland – jejak tertua orang Eropa di Amerika Utara (sekitar 500 tahun sebelum Columbus). Dan Alkitab telah memandu penggalian di Timur Dekat. Bahkan karya fiksi, mitologi, dan agama mungkin merujuk pada tempat-tempat yang benar-benar ada.

Tetapi hanya sedikit masyarakat yang meninggalkan catatan tertulis. Teks tidak membantu menemukan sisa-sisa dari kebanyakan manusia, atau nenek moyang pra-manusia. Sebaliknya, para arkeolog harus sering mencari petunjuk yang tertulis di lanskap.

Jadi, bagaimana mereka memilih tempat yang kemungkinan menyimpan peninggalan purbakala? Jawaban singkat oleh DEPOXITO adalah: kombinasi metode canggih, rendah, dan tanpa teknologi. Beberapa situs ditemukan melalui penelitian sistematis ; yang lain tersandung secara kebetulan.

Mencoba dan benar

Mencoba dan benar

Umumnya, para arkeolog mencari indikator halus dari situs terkubur, seperti pecahan tembikar yang mengintip dari tanah atau gundukan berumput di medan yang datar. Untuk mensurvei wilayah untuk petunjuk ini, mereka menggunakan gambar atau data yang dikumpulkan dari atas – oleh satelit dan pesawat – dan di bawah permukaan, menggunakan metode seperti radar penembus tanah.

Atau, peneliti melakukan gerak kaki gaya lama yang baik. Dalam apa yang dikenal sebagai survei sistematis, mereka berjalan di lanskap, di jalur yang teratur, mencari artefak yang muncul dan petunjuk lain dari situs bawah tanah. Peneliti memplot temuan dengan GPS untuk menghasilkan peta, mengungkap area dengan banyak artefak – petunjuk yang baik untuk tempat menggali.

Survei mungkin mencakup wilayah kecil, tetapi secara menyeluruh. Misalnya, para peneliti menghabiskan lima tahun pada 1990-an menjelajahi area seluas hanya 2,5 mil persegi di pulau Mediterania di Siprus, merekam artefak dari 5.000 tahun terakhir. Pada akhir penelitian, mereka menghitung 87.600 pecahan tembikar, 3.092 artefak batu, dan 142 situs penggalian yang menjanjikan.

Pengintaian darat semacam ini relatif berteknologi rendah, tetapi efektif. Plus, ini olahraga yang bagus. Tantangannya adalah mengetahui apa yang harus dicari. Dibutuhkan pengalaman untuk membedakan, katakanlah, antara batu biasa dan perkakas batu, atau antara bukit alami dan reruntuhan yang tertutup rumput.

Pendekatan Bird’s-Eye

Jika berjalan bolak-balik selama berhari-hari (atau bertahun-tahun) terdengar membosankan, Anda juga bisa mencoba pendekatan udara. Menggunakan penginderaan jauh ruang dan udara, arkeolog sering mengidentifikasi fitur arkeologi menggunakan kumpulan data yang dikumpulkan oleh satelit, pesawat, dan drone.

Pemandangan luas membuatnya lebih mudah untuk melihat fitur lanskap tertentu yang disebabkan oleh sisa-sisa yang terkubur. Misalnya, tanaman akan tumbuh lebat di atas struktur kayu yang terkubur, dan lebih jarang di atas batu. Membandingkannya dengan vegetasi biasa bisa menjadi petunjuk di bawah ini.

Tapi kontrasnya hanya bisa dilihat dari atas, dan menjadi lebih mencolok selama musim kering. Di tengah kekeringan tahun 2018, misalnya, sebuah drone yang terbang di atas ladang gandum di Irlandia menangkap garis besar monumen berusia sekitar 5.000 tahun, mirip dengan Stonehenge tetapi terbuat dari kayu. Gambar melingkar di tanaman belum pernah terlihat sebelumnya, dan menghilang setelah kemarau berakhir.

Mendapatkan Grounded

Setelah para arkeolog mengidentifikasi area yang menjanjikan, mereka perlu memilih tempat tertentu untuk digali. Untuk ini, mereka biasanya menggali lubang uji atau mengambil inti – probe kecil ke tanah untuk menentukan apa yang sebenarnya ada di bawah sana.

Ada juga sejumlah cara untuk mengintip di bawah tanah secara digital tanpa perlu menggali, termasuk radar penembus tanah (GPR) dan tahanan listrik. Yang terakhir bekerja untuk alasan yang sama bahwa tanaman tumbuh lebih atau kurang subur di atas bahan yang berbeda. Fitur bawah tanah seperti kuburan atau pondasi kayu akan membuat tanah menjadi lembab, sehingga akan lebih mudah menghantarkan listrik daripada tanah kering berbatu. Untuk metode geofisika ini, peneliti menyeret instrumen di troli kecil melintasi area yang diinginkan. Perangkat mengumpulkan data tentang anomali bawah permukaan – mungkin menunjukkan dinding, struktur, atau penguburan.

Penggalian Beruntung / Tidak Disengaja

Penggalian Beruntung / Tidak Disengaja

Terlepas dari upaya para arkeolog, banyak situs ditemukan secara tidak sengaja oleh non- arkeolog – termasuk beberapa yang paling terkenal. Para petani yang menggali sumur menemukan tentara terakota berusia 2.000 tahun dari kaisar pertama Tiongkok. Pekerja utilitas menemukan Templo Mayor, Kuil Agung Kekaisaran Aztec, tepat di bawah jalan-jalan Mexico City. Proyek konstruksi sering kali mengalami peninggalan kuno, dan sebagian besar negara memiliki undang-undang untuk memastikan para arkeolog dipanggil saat itu terjadi.

Anda tidak pernah tahu apa yang ada di bawah. Tapi sebelum mereka menggali, para arkeolog biasanya punya ide bagus.

Lihat juga: Berapa Banyak Penghasilan Arkeolog?.

Arkeolog Publik Menggali Sebelum Kru Konstruksi Melakukannya

Arkeolog Publik Menggali Sebelum Kru Konstruksi Melakukannya

Bersenjatakan sekop tajam, pita 3 meter, sekop, layar pengocok dan selai kacang dan sandwich jelly, saya bergabung dengan penggalian pertama saya sebagai bagian dari Fasilitas Arkeologi Publik Universitas Binghamton pada tahun 1975.

Kru para arkeolog sedang menguji sekop rute yang diusulkan Interstate 88 dari Binghamton ke Albany, New York.

Saya sangat senang pada prospek menemukan situs arkeologi, dan berharap orang akan menjadi dasar untuk tesis master saya.

Setelah delapan minggu dibungkus dengan tidak ada penemuan yang signifikan, panik terjadi – saya tidak akan pernah menyelesaikan gelar saya!

Kemudian, pada hari yang mendung dan panas, dengan banyak nyamuk berkerumun di sekitar kepala saya yang dibalut bandana, saya turun dengan kru saya ke dalam rawa yang bersebelahan dengan rawa yang asli.

Saya menabrak sekop saya ke tanah, menuangkan tanah ke layar pengocok dan mendengar apa yang terdengar seperti koin yang mengenai jaring logam.

Itu ratusan keping debt, produk sampingan serpih dari pembuatan alat batu. Saya telah menemukan situs prasejarah pertama saya.

Seluruh tim kami gembira, dan saya memiliki topik tesis saya.

Maju cepat ke sekarang: Saya direktur Fasilitas Arkeologi Publik, pusat penelitian yang berspesialisasi dalam manajemen sumber daya budaya.

Misi kami adalah mengidentifikasi, mengevaluasi, dan melestarikan situs-situs penting, melatih siswa untuk menjadi arkeolog profesional dan membagikan hasil kami kepada publik.

Kami dapat mengerjakan hingga 100 proyek setahun.

Sejak awal berdirinya pada tahun 1972, pusat ini telah menemukan lebih dari 3.500 situs arkeologi.

Kembali ketika diri saya yang berusia 10 tahun mengumumkan kepada orang tua saya bahwa saya ingin menjadi seorang arkeolog, saya bertemu dengan ketidakpahaman dan sedikit ketakutan – prospek karier seperti apa itu? Tetapi berkat Undang-Undang Pelestarian Sejarah Nasional 1966 , lembaga-lembaga federal harus mempertimbangkan dampak proyek konstruksi dan pengembangan terhadap sumber daya budaya yang signifikan, dan mengambil langkah-langkah untuk menghindari dampak tersebut.

Pengembang dengan dana federal atau izin menyewa legiun arkeolog manajemen sumber daya budaya untuk membantu mereka memenuhi persyaratan hukum.

Spesialisasi arkeologi

Orang sering bertanya kepada depoxito bagaimana manajemen sumber daya budaya berbeda dari arkeologi tradisional. Ada sedikit tumpang tindih.

Para arkeolog akademis berlatih dengan mentor, berspesialisasi dalam wilayah budaya baik di Amerika Serikat maupun di luar negeri dan berpartisipasi dalam penelitian yang didanai hibah.

Mereka memilih tempat di mana mereka bekerja.

Manajemen sumber daya budaya arkeolog tidak memilih tempat di mana kita menggali.

Sebagai gantinya, kami melakukan arkeologi di tempat-tempat di mana pembangunan atau proyek mengganggu darat lainnya direncanakan.

Kami tidak pernah tahu di mana proyek kami selanjutnya.

Kita bisa berada di proyek penggantian jembatan terdekat suatu hari memeriksa lokasi, melakukan perjalanan 50 mil pada hari berikutnya untuk menggali kamp berusia 5.000 tahun di mana pengembangan perumahan diusulkan, menyelesaikan minggu dengan pertemuan klien, kemudian keluar minggu berikutnya untuk penggalian perkotaan lingkungan abad ke-19.

Arkeologi tradisional biasanya menguji teori atau metode, atau mencoba mereplikasi temuan ilmiah sebelumnya.

Investigasi manajemen sumber daya budaya perlu menjawab pertanyaan seperti: Apakah proyek konstruksi ini akan merusak atau menghancurkan bagian penting dari warisan bangsa kita? Warisan ini dapat berupa situs arkeologi yang tersembunyi di bawah tanah, permata dan lanskap arsitektur bersejarah di atas tanah yang memiliki makna keagamaan atau seremonial khusus bagi penduduk asli Amerika dan komunitas lain.

Dan ini bukan hanya sebagian kecil dari arkeologi arus utama.

Misalnya, pada tahun 2013, lebih dari 102.000 usaha federal mensyaratkan beberapa bentuk kepatuhan terhadap Undang-Undang Pelestarian Sejarah Nasional.

Ini tidak termasuk ribuan proyek yang diizinkan negara yang berada di bawah yurisdiksi undang-undang pelestarian bersejarah negara bagian.

Tahun itu, lebih dari 135.000 sumber daya budaya ditemukan dan dievaluasi signifikansi historisnya sebagai bagian dari proyek federal saja.

Setiap situs atau properti ini mewakili pengetahuan baru tentang bagaimana orang hidup, bekerja, dan melihat dunia mereka ratusan dan ribuan tahun yang lalu.

Baca juga artikel kami tentang Berapa Banyak Penghasilan Arkeolog?.

Berapa Banyak Penghasilan Arkeolog?

Berapa Banyak Penghasilan Arkeolog?

Arkeologi adalah cabang antropologi yang berkaitan dengan sisa-sisa kerangka dan peninggalan dari kehidupan manusia masa lalu.

Para arkeolog memulihkan, memeriksa, dan melestarikan tulang dan artefak untuk mempelajari sejarah, budaya, dan kebiasaan hidup masyarakat kuno.

Beberapa bekerja untuk museum, taman nasional atau masyarakat bersejarah, memastikan organisasi ini mematuhi peraturan federal tentang pelestarian peninggalan.

Jika Anda ingin menjadi arkeolog, Anda memerlukan setidaknya gelar master dalam bidang arkeologi atau antropologi.

Sebagai imbalannya, mengharapkan untuk mendapatkan gaji rata-rata lebih dari $ 60.000 setiap tahun.

Gaji dan Kualifikasi

Para arkeolog mendapatkan gaji rata-rata $ 60.230 per tahun pada Mei 2012, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja AS, untuk update terbaru mengenai gaji dan kualifikasi bisa Anda lihat di maha168.win.

Jika Anda termasuk di antara 10 persen penghasilan teratas, Anda akan menghasilkan lebih dari $ 91.140 per tahun.

Untuk menjadi arkeolog, Anda memerlukan setidaknya gelar Master dalam bidang arkeologi atau antropologi.

Jika Anda bekerja sebagai peneliti atau mengajar di universitas, Anda memerlukan gelar Ph.D. baik dalam arkeologi atau antropologi.

Penyelesaian gelar Ph.D. Tingkat memerlukan 12 hingga 30 jam penelitian lapangan, yang Anda butuhkan untuk menyelesaikan disertasi atau risalah Anda, sebuah makalah penelitian rinci.

Persyaratan penting lainnya untuk seorang arkeolog adalah stamina fisik, perhatian terhadap detail dan kemampuan berpikir investigatif, analitis dan kritis.

Gaji berdasarkan Industri

Gaji seorang arkeolog dapat sangat bervariasi berdasarkan industri. Pada 2012, mereka menerima gaji tahunan tertinggi $ 74.040 dengan cabang eksekutif pemerintah federal, menurut BLS.

Mereka juga mendapatkan gaji di atas rata-rata yang bekerja untuk museum dan situs bersejarah dengan harga $ 63.180 per tahun.

Jika Anda dipekerjakan oleh perusahaan jasa arsitektur dan teknik, Anda akan mendapatkan $ 61.430.

Pekerja konstruksi yang dipekerjakan oleh perusahaan arsitektur atau rekayasa dapat mengungkap sisa-sisa kerangka di lokasi konstruksi.

Anda kemudian mungkin diminta untuk menguji DNA kerangka dan mengidentifikasinya – atau membantu seorang antropolog forensik selama proses ini.

Pengajaran gaji rata-rata Anda di universitas adalah $ 50,460 per tahun.

Gaji menurut Negara

Arkeolog mendapatkan gaji tahunan tertinggi $ 91.180 di District of Columbia, menurut data BLS.

Mereka juga mendapatkan gaji yang relatif tinggi masing-masing $ 75.260 dan $ 71.220 per tahun, di Massachusetts dan Alaska.

Jika Anda bekerja di California sebagai arkeolog, Anda akan mendapatkan $ 61.770 per tahun.

Di Arizona, gaji Anda adalah $ 58.200, dan Anda akan menghasilkan $ 57.290 dan $ 56.160, masing-masing, di Wyoming dan New Mexico.

Prospek pekerjaan

BLS memproyeksikan peningkatan 21 persen dalam pekerjaan untuk antropolog dan arkeolog dari 2010 hingga 2020, yang rata-rata dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan 14 persen untuk semua pekerjaan.

Meningkatnya permintaan untuk memahami budaya masa lalu dan menerapkannya pada masalah saat ini harus meningkatkan peluang kerja bagi para arkeolog.

Pekerjaan di bidang ini akan kompetitif, jadi pertimbangkan untuk mengambil Ph.D. gelar dalam arkeologi atau antropologi untuk peluang kerja terbaik.

Informasi Gaji 2016 untuk Antropolog dan Arkeolog

Antropolog dan arkeolog memperoleh gaji tahunan rata-rata $ 63.190 pada 2016, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja AS.

Pada akhirnya, antropolog dan arkeolog memperoleh gaji persentil ke-25 sebesar $ 48.240, yang berarti 75 persen memperoleh lebih dari jumlah ini.

Gaji persentil ke-75 adalah $ 81.430, yang berarti 25 persen menghasilkan lebih banyak.

Pada 2016, 7.600 orang dipekerjakan di AS sebagai antropolog dan arkeolog.

Baca juga : 5 Artefak Tertua Yang Pernah Ditemukan Oleh Arkeolog.

5 Artefak Tertua Yang Pernah Ditemukan Oleh Arkeolog

5 Artefak Tertua Yang Pernah Ditemukan Oleh Arkeolog

Manusia dan leluhur kita telah menciptakan alat, seni, dan benda sehari-hari selama jutaan tahun, dan setiap penemuan yang tak terduga mengajarkan kita sesuatu yang baru tentang perkembangan spesies kita.

Alat batu Lomekwi: 3,3 Juta Tahun

Alat batu Lomekwi 3,3 juta tahun

“Ini benar-benar menarik dan sangat mengharukan untuk menjadi orang pertama yang mengambil artefak batu sejak pembuat aslinya meletakkannya jutaan tahun yang lalu,” kata Jason Lewis, asisten direktur Turkana Basin Institute dan penulis pendamping penelitian. diterbitkan di Nature pada tahun 2015 tentang penemuan timnya di Kenya. Namun siapa pembuat aslinya itu, masih belum diketahui – alat Lomekwi diciptakan untuk memalu dan memotong jauh sebelum genus Homo (garis spesies yang pada akhirnya akan menghasilkan kita, manusia modern) diperkirakan telah muncul sekitar 2,8 juta tahun yang lalu. “Kebijaksanaan konvensional dalam studi evolusi manusia [sejak 1960-an] menduga bahwa asal-usul alat batu yang diikat oleh leluhur kita terkait dengan kemunculan genus Homo dan bahwa perkembangan teknologi ini terkait dengan perubahan iklim dan penyebaran padang rumput sabana, “Kata Lewis. “Premisnya adalah bahwa silsilah kita sendiri mengambil lompatan kognitif memukul batu bersama-sama untuk melepaskan serpihan tajam dan bahwa ini adalah fondasi keberhasilan evolusi kita.” Penemuan oleh tim Proyek Arkeologi Turkana Barat – dipimpin bersama dengan Sonia Harmand (Universitas Stony Brook dan Pusat Nasional de la Recherche Scientifique) —dari alat yang setengah juta tahun lebih tua dari fosil Homo paling awal yang diketahui menunjukkan bahwa mungkin saja yang lain, mulai hominin (kelompok termasuk manusia modern, spesies manusia yang punah, dan spesies yang punah yang sangat dekat hubungannya dengan kita, seperti Australopithecus, genus yang termasuk fosil Lucy yang terkenal) menemukan cara membuat alat, atau beberapa yang belum diketahui anggota dari genus Homo berkembang jauh lebih awal dari yang kita duga.

Patung Mewakili Manusia: Berusia 40.000 Tahun

Patung Mewakili Manusia Berusia 40.000 Tahun

Ada beberapa gua di pegunungan di Jerman selatan yang disebut Jura Swabia yang berisi bukti pendudukan oleh Zaman Es Homo sapiens sekitar 40.000 tahun yang lalu – ada sisa-sisa api unggun, peralatan, senjata, dan perhiasan, serta patung-patung yang diukir dari mamut gading dengan alat batu. Venus of Hohle Fels, patung 2,5 inci dari kuburan itu, adalah contoh pertama yang diketahui dari patung sosok manusia. “Anda tidak bisa mendapatkan lebih banyak perempuan daripada ini,” Nicholas Conard, arkeolog kelahiran Ohio yang tim University of Tubingen menemukan patung itu, mengatakan kepada Smithsonian. Venus adalah sosok jongkok dengan payudara dan alat kelamin yang sangat besar dan mungkin merupakan simbol kesuburan. Cari tahu misteri kuno yang masih belum bisa dijelaskan para ilmuwan.

Alat-alat batu di Amerika: Berusia 15.500 Tahun

Alat-alat batu di Amerika Berusia 15.500 Tahun

Di situs arkeologi Buttermilk Creek di Texas tengah, Michael R. Waters, direktur Pusat Studi Orang Amerika Pertama di Universitas A&M Texas, dan timnya menemukan titik-titik proyektil, bilah, dan alat-alat lain yang berasal dari masa lampau bahwa para peneliti telah lama percaya bahwa manusia telah bermigrasi melalui Amerika setelah menyeberangi Selat Bering dari Siberia pada akhir zaman es terakhir. “Ini adalah situs arkeologi tertua yang kredibel di Amerika Utara,” kata Dr. Waters kepada New York Times pada 2011. Ini membuktikan bahwa orang-orang pasti telah melewati wilayah Selat Bering sebelum es surut, yang berarti mereka mungkin telah melakukan perjalanan ke selatan di sepanjang barat. pantai – mungkin dengan kapal – untuk mencapai daratan Amerika Utara dan Selatan dan menyebar ke seluruh benua.

Temple: Berusia 11.000 Tahun

Temple Berusia 11.000 Tahun

Situs Gobekli Tepe di Turki tenggara, yang dipenuhi dengan batu berukir besar, dibangun oleh orang-orang yang bahkan belum mengembangkan alat-alat logam. Pilar batu – beberapa setinggi 16 kaki – disusun melingkar, dan banyak yang diukir dengan rubah, singa, kalajengking, dan burung nasar. “Ini adalah tempat suci pertama yang dibangun oleh manusia,” kata arkeolog Jerman Klaus Schmidt kepada Smithsonian, Andrew Curry pada 2008.

Gua Neanderthal: Berusia 64.000 Tahun

Lukisan Gua Neanderthal Berusia 64.000 Tahun

Dalam serangkaian gua di Spanyol, peneliti menemukan lukisan tertua yang pernah ditemukan. Gambar-gambar itu termasuk stensil tangan dan motif linier yang harus dibuat oleh Neanderthal karena manusia modern tidak diketahui telah bermigrasi ke Eropa hingga 40.000 hingga 50.000 tahun yang lalu. “Gua Neanderthal tampaknya memiliki kompetensi budaya yang dimiliki oleh manusia modern,” John Hawks, seorang ahli paleoantropologi di Universitas Wisconsin-Madison yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada Michael Greshko di National Geographic. Lukisan-lukisan itu memuat beberapa gambar hewan yang sangat mendasar, tetapi para peneliti tidak yakin apakah lukisan-lukisan itu setua lukisan-lukisan lain — mungkin ditambahkan nanti. Penanggalan tersebut dilakukan dengan menggunakan metode baru, di mana lapisan mineral yang sangat tipis diendapkan oleh air tanah yang merembes ke dinding gua diperiksa untuk menentukan proporsi atom uraniumnya yang telah membusuk menjadi thorium. Para ilmuwan menemukan teka-teki ini, tetapi ada misteri sains lainnya yang masih belum dipecahkan oleh para peneliti.